Sebab Usaha Skala Kecil Mudah Gulung Tikar

Sebab Usaha Skala Kecil Mudah Gulung Tikar

Memulai usaha butuh kerja keras dan berisiko. Pemilik bisnis harus memiliki kemampuan untuk mengurangi risiko, terutama saat memberikan produk atau layanan ke konsumen atau pasar, pada titik harga yang memenuhi tingkat permintaan konsumen.

Menurut Small Business Administration (SBA), 20 persen usaha kecil gagal di tahun pertama, 50 persen bangkrut setelah lima tahun, dan hanya 33 persen yang mencapai 10 tahun atau lebih. Untuk melindungi bisnis dari kegagalan, pemilik perlu memahami apa yang dapat menyebabkan kegagalan tersebut.

Selain itu, pemilik bisnis juga harus mengetahui bagaimana mengelola hambatan yang mungkin saja tidak bisa dihindari sama sekali. Buat yang baru memulai atau sedang menjalankan bisnis, berikut empat alasan umum mengapa bisnis kecil gagal, yang dilansir dari Investopedia.

Permasalahan pembayaranAlasan utama mengapa usaha kecil gagal adalah kurangnya dana atau modal kerja. Ini termasuk biaya operasional, mendanai penggajian, dan biaya lain yang tidak selaras dengan pendapatan yang dihasilkan. Sedangkan, alasan kedua karena pemilik bisnis yang meleset dari penetapan harga produk dan layanan.

Mungkin untuk mengalahkan persaingan, pemilik bisnis menetapkan harga yang lebih rendah dari penawaran serupa namun berakibat terlalu rendah untuk jangka waktu yang lama sehingga tidak menutup uang yang keluar. Untuk perusahaan kecil, terutama dalam fase startup, hanya mendapatkan sumber dana dari pemodal ventura, investor, dan pinjaman bank konvensional. Tanpa masuknya dana dari proyek-proyek besar, maka perusahaan kecil terpaksa harus menutup bisnisnya.

Untuk melewati permasalahan ini, para usaha kecil perlu menetapkan anggaran yang realistis dalam operasi perusahaan dan bersedia menyediakan modal dari diri sendiri. Lalu, ketika sudah mendapatkan pendanaan, pemilik bisnis seharusnya sudah memiliki berbagai sumber yang dapat dimanfaatkan untuk modal.

Manajemen yang tidak memadai Alasan ini karena kurangnya ketajaman bisnis, terutama di pihak tim manajemen atau pemilik. Meskipun memiliki keterampilan yang diperlukan, seringkali pemilik tidak memiliki atribut manajer yang kuat dan waktu untuk mengawasi karyawan lain dengan baik.

Pemilik bisnis yang cerdas dapat mengalihdayakan aktivitas yang tidak dilakukan dengan baik atau hanya memiliki waktu yang sedikit menjadi berhasil. Tim manajemen yang kuat adalah salah satu tambahan pertama yang dibutuhkan bisnis kecil untuk melanjutkan operasi dengan baik di masa depan.

Perencanaan bisnis yang tidak efektif Usaha kecil sering mengabaikan pentingnya perencanaan bisnis yang efektif. Minimal rencana tersebut mencakup deskripsi bisnis yang jelas, kebutuhan karyawan, dan manajemen saat ini dan di masa depan, peluang dan ancaman pasar yang lebih luas, kebutuhan modal, inisiatif pemasaran dan analisis pesaing.

Pengusaha harus memiliki pemahaman yang kuat mengenai industri dan persaingan sebelum memulai usaha. Model bisnis dan infrastruktur spesifik perusahaan harus ditetapkan jauh sebelum produk atau layanan ditawarkan kepada pelanggan dan aliran pendapatan yang potensial dan realistis harus diproyeksikan jauh sebelumnya.

Kesalahan pemasaran Pemilik bisnis sering gagal mempersiapkan kebutuhan, baik dalam modal, jangkauan prospek, dan proyeksi rasio konversi yang akurat. Memiliki proyeksi realistis dalam hal jangkauan target audiens dan rasio konversi penjualan sangat penting untuk keberhasilan kampanye pemasaran. Perlu diingat pemasaran merupakan aspek penting dari setiap bisnis tahap awal. Penting bagi perusahaan untuk memastikan mereka telah menetapkan anggaran yang realistis untuk kebutuhan saat ini dan masa depan.

YafiaPersahabatan tidak perlu saling mengerti. Karena sahabat akan saling menerima hal yang tak bisa dimengerti.

Posting Komentar untuk "Sebab Usaha Skala Kecil Mudah Gulung Tikar"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *